Pengertian Resistor Film Karbon

Pengertian Resistor Film Karbon dan Konstruksinya Secara Lengkap

Qilat.id – Pengertian Resistor Film Karbon dan Konstruksinya Secara Lengkap. Artikel ini menjelaskan pengertian resistor film karbon, cara kerjanya, aplikasi, dan pertanyaan umum yang sering diajukan mengenai komponen elektronik ini.

Resistor film karbon adalah salah satu jenis komponen elektronik yang banyak digunakan dalam berbagai aplikasi. Artikel ini akan membahas pengertian resistor film karbon, cara kerjanya, kelebihan dan kekurangan, serta menjawab beberapa pertanyaan umum seputar komponen ini.

Pengertian Resistor Film Karbon

Resistor film karbon dibuat dengan menggunakan batang pembawa keramik sebagai media penempelan, di mana lapisan tipis karbon murni dideposisikan sebagai film. Film tipis karbon ini bertindak sebagai elemen resistif.

Agar resistor film karbon memiliki resistansi yang tepat, biasanya dibuat dengan bentuk heliks pada film. Hal ini meningkatkan panjang lintasan dan mengurangi lebar elemen resistif.

Nilai resistansi resistor ini ditentukan oleh panjang lintasan, lebar elemen resistif, dan ketebalan lapisan karbon yang dideposisikan.

Karena elemen resistif membentuk kumparan, resistor ini memiliki induktansi yang dapat mempengaruhi kinerjanya dalam sirkuit RF.

Induktansi dapat mencapai beberapa μH, meskipun resistor yang belum dipotong tersedia dan tingkat induksi sendiri untuk komponen ini sekitar 0,01 μH.

Kapasitansi resistor film karbon dapat mencapai sekitar 0,5pF.

Karena menggunakan karbon murni, resistor ini memiliki koefisien suhu negatif yang lebih tinggi daripada resistor yang terbuat dari bahan komposisi karbon. Nilai tipikal koefisien suhu antara -1×10-4 Ω/°C dan -8×10-4 Ω/°C.

Sifat lain dari resistor film karbon adalah bahwa dengan menggunakan karbon murni, noise yang dihasilkan oleh resistor jauh lebih rendah daripada resistor yang terbuat dari bahan komposisi karbon.

Spesifikasi Resistor Film Karbon

Setelah mengetahui Pengertian Resistor Film Karbon, selanjutnya angka-angka kinerja umum untuk resistor film karbon diberikan di bawah ini sebagai panduan untuk kinerja

Baca juga:  Kode Warna Resistor 1K dan Cara Membacanya dengan Baik
PARAMETER RESISTOR FILM KARBONKINERJA RESISTOR FILM KARBON
Ketersediaan toleransi tipikal±2%, ±5%, ±10%, ±20%
Kisaran nilai
Memuat masa pakai (% perubahan selama 1000 jam)2
Kebisingan maksimum (µV/V)20.
Koefisien temperatur (ppm/°C)±200 - >±1500
Koefisien tegangan (%/V)5.0000000000000001E-4
Suhu resistor maks (°C)150

Cara Pembuatan Resistor Film Karbon

Resistor film karbon diproduksi dengan menggunakan proses deposisi. Batang keramik atau media penempel ditempatkan di lingkungan dengan suhu dan tekanan tinggi.

Gas hidrokarbon, seperti metana atau benzena, diarahkan melewati batang pada suhu sekitar 1000 °C. Pada suhu ini, gas hidrokarbon terurai dan lapisan tipis karbon terendapkan pada batang.

Setelah batang terbentuk, ujungnya ditutup untuk menghubungkan ke film karbon, dan nilai resistansi dapat dipangkas dengan membuat heliks memotong karbon.

Setelah selesai, resistor dilapisi dengan resin untuk melindungi elemen resistif dari penanganan dan meningkatkan ketahanannya terhadap kelembaban serta kontaminan lainnya.

Konstruksi Resistor Film Karbon

Setelah memahami mengenai Pengertian Resistor Film Karbon, selanjutnya resistor film karbon dibuat dengan menempatkan film karbon atau lapisan karbon pada substrat keramik sebagai media penempelan. Film karbon ini bertindak sebagai bahan resistif terhadap arus listrik.

Sebagai hasilnya, film karbon dapat memblokir sejumlah arus listrik. Substrat keramik bertindak sebagai bahan isolasi panas atau listrik, sehingga substrat keramik tidak memungkinkan panas melewatinya. Oleh karena itu, resistor ini dapat bertahan pada suhu yang lebih tinggi tanpa rusak.

Tutup ujung logam dipasang di kedua ujung bahan resistif. Kawat tembaga disambungkan pada kedua ujung tutup ujung logam tersebut. Elemen resistif dari resistor film karbon dilapisi dengan epoksi untuk perlindungan.

Resistor film karbon lebih disukai daripada resistor komposisi karbon karena resistor film karbon menghasilkan lebih sedikit noise daripada resistor komposisi karbon.

Resistor film karbon memiliki nilai toleransi yang lebih rendah dibandingkan resistor komposisi karbon. Toleransi resistor adalah perbedaan antara nilai resistansi yang diinginkan (200Ω) dan nilai resistansi aktual yang dihasilkan (202,3Ω).

Resistor film karbon tersedia dalam rentang nilai resistansi dari 1Ω (satu ohm) hingga 10MΩ (sepuluh mega ohm).

Nilai resistansi yang diinginkan pada resistor film karbon dapat dicapai dengan memangkas ketebalan lapisan karbon atau dengan memotong logam karbon secara heliks sepanjang panjangnya.

Baca juga:  Pengertian dan Fungsi Resistor : Pembahasan Lengkap

Proses ini biasanya dilakukan dengan menggunakan laser. Pemotongan logam karbon dihentikan setelah nilai resistansi yang diinginkan tercapai.

Berikut beberapa Konstruksi Resistor Film Karbon:

1. Resistor film karbon memiliki koefisien resistansi suhu negatif yang tinggi

Koefisien resistansi suhu negatif adalah tingkat di mana resistansi bahan berkurang dengan kenaikan suhu.

Resistor film karbon memiliki koefisien resistansi suhu negatif yang tinggi, sehingga resistansinya mudah menurun dengan kenaikan suhu.

Resistansi pada resistor film karbon tergantung pada ketebalan lapisan film karbon dan lebar potongan film karbon heliks.

2. Lapisan film karbon

Resistansi pada resistor film karbon berbanding terbalik dengan ketebalan lapisan film karbon.

Lapisan film karbon yang tebal memberikan lebih banyak ruang bagi elektron bebas untuk bergerak bebas. Sehingga kemungkinan tumbukan elektron bebas dengan atom rendah.

Dalam hal ini, hanya sejumlah kecil elektron bebas yang bertabrakan dengan atom dan kehilangan energinya dalam bentuk panas. Sejumlah besar elektron bebas lainnya bergerak bebas dan membawa arus listrik yang besar.

Oleh karena itu, resistor film karbon dengan lapisan film yang sangat tebal memungkinkan aliran arus listrik yang besar.

Sementara itu, lapisan film karbon yang tipis hanya memberikan sedikit ruang bagi elektron bebas. Sehingga kemungkinan tumbukan elektron bebas dengan atom tinggi.

Dalam hal ini, sejumlah besar elektron bebas bertabrakan dengan atom dan kehilangan energinya dalam bentuk panas. Sejumlah kecil elektron bebas yang tersisa bergerak bebas dan membawa arus listrik yang kecil.

Oleh karena itu, resistor film karbon dengan lapisan film yang sangat tipis hanya memungkinkan aliran arus listrik yang kecil.

3. Lebar potongan film karbon heliks

Resistansi resistor film karbon berbanding terbalik dengan lebar potongan film karbon heliks.

Potongan film karbon heliks dengan lebar besar memberikan hambatan yang lebih kecil terhadap arus listrik karena arus listrik harus menempuh jarak yang kecil melalui jalur resistif. Sehingga kemungkinan tumbukan elektron bebas dengan atom lebih kecil.

Dalam hal ini, hanya sejumlah kecil elektron bebas yang bertabrakan dengan atom dan sejumlah besar elektron bebas lainnya bergerak bebas membawa arus listrik.

Baca juga:  Kenali, Kelebihan dan Kekurangan Resistor Secara Lengkap

Oleh karena itu, resistor film karbon dengan potongan film karbon heliks lebar memungkinkan aliran arus listrik yang besar.

Di sisi lain, potongan film karbon heliks dengan lebar yang lebih kecil memberikan hambatan yang lebih besar terhadap arus listrik karena arus listrik harus menempuh jarak yang jauh melalui jalur resistif. Sehingga kemungkinan tumbukan elektron bebas dengan atom tinggi.

Dalam hal ini, sejumlah besar elektron bebas bertabrakan dengan atom dan hanya sejumlah kecil elektron bebas yang tersisa bergerak bebas membawa arus listrik.

Oleh karena itu, resistor film karbon dengan potongan film karbon heliks sempit hanya memungkinkan aliran arus listrik yang kecil.

Kelebihan dan Kekurangan Resistor Film Karbon

Kelebihan dari resistor film karbon:

  • Menghasilkan lebih sedikit noise daripada resistor komposisi karbon.
  • Toleransi rendah.
  • Biaya yang rendah.
  • Range operasi yang luas.

Kekurangan dari resistor film karbon:

  • Koefisien resistansi suhu negatif yang tinggi.

Aplikasi dan Fungsi dari resistor film karbon:

  • RADAR
  • X-ray
  • Catu daya.

Kesimpulan

Dalam rangkuman, empatpilar.com telah membahas secara mendalam mengenai pengertian resistor film karbon dan konstruksinya.

Resistor film karbon adalah salah satu jenis resistor yang banyak digunakan dalam industri elektronik, terutama karena sifatnya yang stabil, tahan lama, dan harganya yang terjangkau.

Konstruksi resistor film karbon melibatkan proses pembuatan film karbon dengan ketebalan yang diatur pada substrat insulator, yang kemudian dibentuk menjadi nilai resistansi yang diinginkan melalui proses pemotongan dan penyesuaian.

Pemahaman yang baik tentang resistor film karbon dan konstruksinya akan membantu para insinyur dan teknisi dalam merancang dan membangun sistem elektronik yang efisien dan Kalianl.

Dengan demikian, pengetahuan ini penting untuk dikuasai oleh para profesional di bidang elektronik dan teknologi.

Semoga artikel mengenai Pengertian Resistor Film Karbon ini memberikan wawasan yang berguna dan menjadi referensi yang bermanfaat dalam mengenal lebih jauh tentang resistor film karbon dan konstruksinya.

Selamat belajar dan teruslah mencari pengetahuan baru untuk mengembangkan kemampuan Kalian di dunia elektronik!

Qilat.id
Kiky

Halo, Saya adalah penulis artikel dengan judul Pengertian Resistor Film Karbon dan Konstruksinya Secara Lengkap yang dipublish pada May 2, 2024 di website Qilat.id

Artikel Terkait

Leave a Comment