Cara Pemasangan Scaffolding

Cara Pemasangan Scaffolding : Aman dan Efisien

Qilat.id – Cara Pemasangan Scaffolding : Aman dan Efisien. Scaffolding atau kerangka bangunan merupakan struktur sementara yang digunakan untuk mendukung konstruksi atau perbaikan bangunan. Pemasangan scaffolding yang tepat sangat penting untuk menjaga keamanan dan kesejahteraan para pekerja, serta untuk memastikan bahwa proyek pembangunan berjalan dengan lancar dan efisien. Dalam artikel ini, kita akan membahas langkah-langkah penting yang perlu diperhatikan dalam pemasangan scaffolding yang aman dan efektif.

Apa Itu Scaffolding?

scaffolding atau scaffolding adalah sebuah konstruksi sementara yang digunakan untuk mendukung pekerjaan konstruksi atau perbaikan pada bangunan. scaffolding biasanya terdiri dari rangka dan platform atau lantai yang disusun dalam lapisan-lapisan dan bisa digunakan sebagai jalan pejalan kaki atau sebagai tempat bekerja bagi para pekerja konstruksi.

scaffolding digunakan untuk memudahkan pekerjaan pada area yang sulit dijangkau atau pada tempat yang sulit untuk dipasangi tangga atau lift. scaffolding juga digunakan untuk memudahkan para pekerja dalam melakukan perbaikan atau instalasi pada bagian tertentu dari bangunan.

scaffolding harus dipasang dengan benar dan sesuai dengan standar keselamatan kerja untuk memastikan keselamatan para pekerja. Pemasangan scaffolding yang tepat dapat membantu mempercepat proses konstruksi dan memastikan kualitas pekerjaan yang baik.

Cara Pemasangan Scaffolding

Berikut adalah beberapa langkah penting yang perlu diperhatikan dalam pemasangan scaffolding:

1. Mulai dari yang Paling Bawah

Salah satu cara pemasangan scaffolding yang disarankan adalah memulai dari bagian terbawah terlebih dahulu dan memastikan bahwa seluruh bagian terpasang dengan benar dan kuat. Setelah bagian bawah terpasang, Anda dapat melanjutkan pemasangan ke tingkat selanjutnya.

Meskipun pemasangan di tingkat pertama atau steger bisa dilakukan sendiri, namun sangat disarankan untuk memiliki keahlian dan pengalaman yang memadai dalam memasang scaffolding. Jika Anda belum terbiasa atau tidak memiliki keahlian tersebut, sebaiknya ditemani oleh seorang profesional atau meminta jasa pasang scaffolding dari perusahaan yang terpercaya seperti PT Teknometal Konstruksi Utama. Pastikan selalu mengutamakan keselamatan pekerja dan mengikuti aturan serta standar keselamatan kerja yang berlaku.

Baca juga:  Cara Mengatasi Listrik Korslet: Tips dan Trik Ampuh

2. Pemasangan Scaffolding Menggunakan Alat Bantu

Setelah bagian awal terpasang, Anda perlu melanjutkan pemasangan steger lainnya pada bagian atas. Namun, pemasangan di bagian atas ini memerlukan tenaga lebih banyak dan sebaiknya dilakukan secara bersama-sama untuk mempercepat waktu dan mengurangi risiko kecelakaan kerja.

Untuk memudahkan pemasangan, Anda dapat menggunakan alat bantu seperti tali tambang untuk mengangkat bagian-bagian scaffolding ke atas secara perlahan. Penggunaan tali tambang juga dapat meningkatkan keselamatan pekerja dengan mencegah terjadinya kecelakaan kerja.

Namun, selalu pastikan bahwa alat bantu yang digunakan sudah memenuhi standar keselamatan kerja dan dioperasikan oleh tenaga yang terlatih dan terampil. Jangan lupa untuk selalu mengutamakan keselamatan pekerja dalam setiap tahap pemasangan scaffolding.

3. Pemasangan Scaffolding dengan Pipa

Metode pemasangan scaffolding yang lain adalah dengan menggunakan pipa penunjang untuk mengikat steger ke bagian yang sedang dikerjakan. Namun, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan jika Anda memilih metode ini.

Pertama, pastikan untuk menggunakan pipa yang sama dari awal hingga akhir proses pemasangan. Selain itu, pastikan pipa yang digunakan dalam kondisi yang baik dan terawat, karena pipa yang keropos atau rusak dapat membahayakan keselamatan pekerja.

Kedua, pastikan pondasi atau dasar scaffolding diletakkan di area yang rata dan kuat untuk mencegah terjadinya patah atau ambruk pada scaffolding saat digunakan.

Dalam pemasangan scaffolding, selalu perhatikan aturan dan standar keselamatan kerja yang berlaku untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan memastikan keselamatan pekerja.

4. Pemasangan Pada Ketinggian

Pemasangan scaffolding untuk ketinggian memerlukan perhatian khusus terhadap keamanan. Ketika memasang scaffolding di tempat yang tinggi, pastikan untuk mengikatkan papan atau platform serta pagar pembatas pada scaffolding saat melepaskan atau mengikat material.

Untuk jumlah platform, sediakan minimal tiga platform beserta pagar pembatas untuk memastikan keselamatan pekerja. Jika menggunakan metode satu tangan, pastikan untuk melengkapi harness pada setiap bagian dengan lanyard yang panjangnya sekitar 1,75 meter. Kemudian, kaitkan hook scaffolding berukuran 55 cm atau jenis yang sama untuk memperkuat keamanan dan menjaga keseimbangan scaffolding.

Baca juga:  Bagian Main Frame Scaffolding dan Kegunaannya : Terlengkap

Pastikan untuk selalu mengikuti aturan dan standar keselamatan kerja yang berlaku dalam pemasangan scaffolding, terutama pada saat memasang scaffolding di tempat yang tinggi. Keselamatan pekerja harus selalu menjadi prioritas utama dalam setiap tahap pekerjaan konstruksi.

Kekurangan dan Kelebihan Scaffolding

Berikut adalah beberapa kekurangan dan kelebihan dari penggunaan scaffolding:

Kekurangan:

  • Biaya awal yang lebih tinggi dibanding scaffolding kayu atau bambu.
  • Dibutuhkan perawatan dan perbaikan teratur untuk memastikan keamanan dan keandalan scaffolding.
  • Penggunaan scaffolding dapat membatasi akses pejalan kaki dan kendaraan di sekitar area konstruksi.
  • Dalam kondisi cuaca yang buruk, scaffolding dapat menjadi tidak stabil dan membahayakan keselamatan pekerja.

Kelebihan:

  • Lebih kuat dan lebih stabil dibanding scaffolding kayu atau bambu.
  • Lebih mudah dalam penyesuaian ketinggian dan pengaturan yang fleksibel.
  • Lebih efisien dalam penggunaan ruang dan dapat mempercepat proses konstruksi.
  • Lebih estetis dan memiliki tampilan yang lebih baik dibanding scaffolding dari kayu atau bambu.
  • Dapat digunakan berulang untuk proyek konstruksi selanjutnya.

Dalam memilih metode scaffolding, perlu dipertimbangkan kebutuhan proyek, ketersediaan sumber daya, dan keselamatan pekerja. Penting untuk mengikuti aturan dan standar keselamatan kerja yang berlaku dan melakukan perawatan dan perbaikan secara teratur pada scaffolding.

Prosedur Pemasangan dan Pembongkaran Scaffolding

Untuk memastikan keselamatan kerja, semua sistem scaffolding harus diperiksa oleh inspektur HSE (Health, Safety, and Environment) sebelum digunakan. Inspektur HSE harus melakukan pemeriksaan mingguan pada semua scaffolding dan memberikan tanda identifikasi aman atau tidak aman pada setiap scaffolding. Inspektur HSE juga harus melaporkan kondisi keamanan scaffolding kepada Supervisor/Manager dan HSE Coordinator.

Berikut adalah persyaratan umum yang harus dipenuhi dalam pemasangan dan penyetalan komponen scaffolding:

  1. Ketinggian sistem scaffolding harus tidak lebih dari 3 lift di atas geladak kapal ketika scaffolding dipasang di kapal.
  2. scaffolding diperlukan ketika pekerjaan dilakukan di atas dan tidak aman apabila menggunakan tangga.
  3. scaffolding dan komponen-komponennya harus mampu menopang setidaknya 4 kali maksimum beban kerja yang diizinkan.
  4. Material dari scaffolding harus dalam kondisi baik dan diperiksa secara berkala.
  5. Tidak diperbolehkan menghilangkan bagian komponen scaffolding tanpa persetujuan terlebih dahulu.
  6. Tangga dan perangkat lain untuk mendapatkan ketinggian tidak boleh digunakan di atas cat walk scaffolding.
  7. scaffolding harus didirikan di atas permukaan yang datar sehingga mampu mendukung berat maksimum.
  8. Pemasangan dan pembongkaran scaffolding yang benar harus dilakukan hanya dengan disetujui scaffolders yang memiliki sertifikat yang sah.
  9. scaffolding harus dilengkapi dengan pegangan tangan untuk memastikan keamanan saat pekerja berada di ketinggian.
Baca juga:  Harga Asbes Per Lembar : Terbaru dan Terlengkap

Untuk menyambung atau menyetel komponen-komponen scaffolding agar dapat digunakan dengan aman, langkah-langkahnya adalah:

  • Menentukan letak scaffolding atau mengatur jarak main frame scaffolding.
  • Memasang base plate atau jack base di atas landasan yang stabil.
  • Menyetel kerangka main frame.
  • Memasang cross brace pada dua sisi agar elemen scaffolding dapat berdiri dengan tegak dan tidak goyang.
  • Menyusun frame vertical berikutnya sampai ketinggian scaffolding dianggap cukup, gunakan jack dan u-head untuk mengatur ketinggiannya.

Ketinggian scaffolding diatur sesuai dengan ketinggian bekisting atau disesuaikan dengan desain dan kondisi yang telah direncanakan.
Untuk membongkar scaffolding, langkah-langkahnya adalah:

  • Menurunkan u-head atau cat walk scaffolding.
  • Membongkar frame scaffolding.
  • Saat membongkar bekisting cetak, susunan frame pertama tidak perlu dibongkar.
  • Melepas join pin dan cross brace.

Perawatan scaffolding secara berkala sangat penting untuk memastikan keamanan saat melakukan pembongkaran. Metode pembongkaran scaffolding harus mempertimbangkan kekuatan atau umur beton serta kebutuhan pekerjaan berikutnya.

Penutup

Dalam proyek konstruksi, pemasangan scaffolding sangatlah penting untuk memastikan keselamatan dan efisiensi kerja. Dalam artikel ini, kita telah membahas cara pemasangan scaffolding yang benar, mulai dari persiapan hingga penyambungan dan penyetelan komponen-komponen scaffolding. Qilat.id juga telah membahas persyaratan dan langkah-langkah penting dalam memastikan keamanan dan kesehatan kerja pada penggunaan scaffolding.

Dengan menerapkan langkah-langkah yang benar, maka pemasangan scaffolding akan lebih mudah dan aman bagi pekerja. Jangan lupa untuk selalu melakukan perawatan scaffolding secara berkala agar keamanan dan kualitasnya tetap terjaga. Seoga bermanfaat.

Qilat.id
Kiky

Halo, Saya adalah penulis artikel dengan judul Cara Pemasangan Scaffolding : Aman dan Efisien yang dipublish pada April 17, 2024 di website Qilat.id

Artikel Terkait

Leave a Comment